oleh

Ahli Sebut Ada Kemungkinan Virus Corona Menular Saat Berbicara

Sabun Herbal Cyrus

Jakarta, RNC – Para ilmuwan menemukan bahwa satu menit berbicara dengan keras atau lantang bisa menghasilkan lebih dari seribu droplet yang mengandung virus. Bahkan disebut bertahan di udara selama lebih dari delapan menit, demikian laporan studi baru yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences dari Amerika Serikat.

Dilansir dari Detik.com, studi tersebut mengatakan bahwa tetesan dari mulut seseorang yang asimptomatik dapat membawa patogen pernapasan, seperti SARS-CoV-2. “Ada kemungkinan besar bahwa berbicara secara normal menyebabkan penularan virus melalui udara di lingkungan terbatas,” tulis para penulis.

“Studi ini didasarkan pada penelitian sebelumnya oleh tim yang sama yang menunjukkan bahwa berbicara dapat menjadi faktor penularan SARS-CoV-2 dan menambahkan dukungan pada pentingnya memakai masker, seperti yang direkomendasikan oleh CDC, dalam berpotensi membantu memperlambat penyebaran virus,” jelas juru bicara Institut Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal Nasional mengatakan kepada USA Today.

Sementara itu, Erin Bromage, seorang profesor biologi di University of Massachusetts Dartmouth, baru-baru ini menerbitkan sebuah postingan blog yang mendadak viral. Postingan tersebut menjelaskan tempat-tempat yang berisiko tinggi terjadinya penularan virus Corona COVID-19.

“Daftar tempat termasuk tempat kerja, transportasi umum, pertemuan sosial, restoran dan rumah seseorang, yang merupakan 90 persen dari peristiwa transmisi,” tulis Bromage.

“Alasan untuk menyoroti wabah yang berbeda ini adalah untuk menunjukkan kepada Anda kesamaan wabah COVID-19. Semua kejadian infeksi ini berada di dalam ruangan, dengan orang-orang yang berjarak dekat, dengan banyak berbicara, bernyanyi, atau berteriak,” tulis Bromage, merujuk pada berbagai kasus ia referensi yang telah terjadi di seluruh bangsa. (naf/up/dtc/rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed