oleh

Kredit Merdeka Bank NTT “Memerdekakan” Masyarakat dari Tengkulak

Kupang, RNC – Selasa (16/8/2022) siang, bertempat di ruang rapat Gubernur NTT, dilaksanakan penandatanganan MoU tentang Pembiayaan Ekosistem Pengembangan Sektor Peternakan di Provinsi NTT. Seremoni singkat ini dipimpin Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat.

Ikut hadir dan menandatangani MoU ini, Danrem 161/WS Kupang, Brigjen TNI Iman Budiman. Sementara dari sektor perbankan hadir Kepala Kantor Bank Indonesia Perwakilan NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja, Dirut Bank NTT, Harry Alexander Riwu Kaho yang hadir bersama Direktur Kredit, Paulus Stefen Messakh, dan para pejabat lainnya.

PT. Bank Pembangunan Daerah Nusa Tenggara Timur ternyata punya peran yang sangat besar sebagai lembaga keuangan yang menaruh support penuh terhadap visi besar Gubernur VBL dalam menghadirkan ekosistem baru dalam dunia peternakan, yang merupakan tindaklanjut dari program sebelumnya, Tanam Jagung Panen Sapi (TJPS).

Skim kredit Mikro Merdeka dari Bank NTT menjadi primadona yang dalam ekosistem ini. Ikut dalam penandatanganan MoU ini, Politeknik Pertanian Negeri Kupang, PT. Penjaminan Kredit Daerah (JAMKRIDA NTT) dan UD. Terobos.

Adapun ruang lingkup kesepakatan bersama ini antara lain, pemberian fasilitas Kredit Mikro Merdeka dan pembiayaan lainnya, penyediaan sarana produksi serta alat dan mesin peternakan, proses produksi, panen dan pemasaran, pendampingan terhadap proses produksi, panen dan pemasaran, perlindungan dan keamanan usaha ternak sapi serta penjaminan kredit.

Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat dalam sambutannya menegaskan ekosistem peternakan ini hadir sebagai replikasi dari program sebelumnya Tanam Jagung Panen Sapi (TJPS) dan selanjutnya akan merambah ke sektor perikanan dan sektor lainnya. Sehingga nantinya hasilnya bagus dalam mendukung program pembangunan kesejahteraan di NTT.

Praktek kerja kolaborasi yang sudah diterapkan pada program TJPS sebelumnya berat, namun terus digenjot hingga saat ini, sudah dipetik hasilnya. Walau dia memahami bahwa masih banyak yang harus dibenahi termasuk masyarakat masih belum ramah dengan layanan perbankan. Apalagi menurut Gubernur, hingga saat ini masih ada kepala daerah yang belum memahami benar skema dalam ekosistem TJPS pola kemitraan. Karena dangkalnya pemahaman inilah yang membuat TJPS tidak tereksekusi dengan baik di lapangan. Apalagi masyarakat tidak dijelaskan secara benar mengenai pembiayaan oleh perbankan.

Baca Juga:  Anggota DPRD Terpilih Kota Kupang dari Partai NasDem jadi Tersangka Kasus Bank NTT

“Ketika melakukan kunjungan ke daratan Timor beberapa hari ini, saya temukan kalau masyarakat kita tidak mau kredit di bank. Tapi mau pinjam di tengkulak di samping rumah mereka. Di Timor ini tantangan, beda dengan daerah lain. Saya tidak tau nanti di Alor bagaimana,” tegas VBL.

Ia juga menaruh harapan agar sosialisasi terkait akses permodalan kepada masyarakat harus dilakukan dengan benar sehingga tidak terjadi distorsi informasi yang mendiskreditkan pemerintah dan perbankan, bahwa seolah-olah pemerintah dan perbankan ingin mengambil untung dari pola kerja sama tersebut.

Kepala Dinas Peternakan Yohana Lisapaly mengatakan, maksud dan tujuan kerja sama yang dibangun dengan Bank NTT, adalah agar Bank NTT turut serta membiayai pengembangan ekosistem peternakan melalui fasilitas kredit Mikro Merdeka.

“Kesepakatan bersama ini bertujuan memberikan dukungan akses pembiayaan oleh lembaga perbankan dalam hal ini Bank NTT, melalui penggemukan sapi potong menuju petani ternak mandiri,” kata Yohana Lisapaly, saat melaporkan kepada Gubernur NTT Viktor Laiskodat.

Tak hanya dengan Bank NTT, Dinas Pertanian NTT juga berkolaborasi dengan Korem 161/WS Kupang untuk menjaga keamanan usaha petani ternak dan lembaga penjamin untuk keberlangsungan usaha dan akses pasar yang kompetitif.

Upaya ini dilakukan untuk meningkatkan produksi dan produktivitas hasil peternakan di Provinsi NTT, dalam mendukung ketahanan pangan nasional. Yohana pun memohon kesediaan Gubernur VBL untuk memberikan fasilitas Kredit Mikro Merdeka, kepada kelompok Wanita Tani Hijau Makmur dari Desa Fatukanutu.

Direktur Utama Bank NTT Harry Alexander Riwu Kaho mengatakan, dibutuhkan konsistensi dalam pengembangan aliansi sinergitas ekosistem pembiayaan, untuk mencapai Visi NTT Bangkit Menuju Masyarakat Sejahtera dalam bingkai NKRI.

Menurut pria yang akrab disapa Alex Riwu Kaho ini, Bank NTT sebagai bank daerah, bank milik pemerintah, dan bank kebanggaan masyarakat NTT, terus berupaya melakukan pemberdayaan terhadap masyarakat. “Pemberdayaan jauh lebih berkontribusi nyata, dari pada hanya pada tataran diskusi, konsep dan pengamatan,”pungkas Alex. (**/hms/rnc)

Baca Juga:  Sambut Idul Adha 2024, Bank NTT Serahkan Sapi Kurban untuk 6 Masjid

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *