oleh

Ramos Horta Resmi Jabat Presiden Timor Leste

Dili, RNC – Jose Ramos-Horta dilantik sebagai presiden Timor Leste pada Jumat 20 Mei 2022, bertepatan dengan peringatan hari kemerdekaan yang ke-20.

Seperti dilansir France24, peraih Nobel Perdamaian itu berjanji untuk memecahkan kebuntuan politik yang sudah berlangsung lama di negara termuda di Asia Tenggara.

banner BI FAST

Bekas jajahan Portugis, yang merdeka dari Indonesia pada 2002 setelah 24 tahun pendudukan, menandai peristiwa itu dengan konser dan kembang api untuk ribuan warga di ibu kota Dili.

Pahlawan kemerdekaan berusia 72 tahun, yang juga mantan presiden Timor Leste itu mengalahkan petahana Francisco “Lu-Olo” Guterres dalam pemilihan putaran kedua 19 April. Ia mengamankan 62 persen suara melawan 37 persen.

Dalam pidato luas di parlemen yang disampaikan dalam empat bahasa pada Jumat dini hari, Ramos-Horta menyerukan persatuan nasional antara partai-partai yang bersaing yang memiliki hubungan yang kacau dalam beberapa tahun terakhir.

“Perdamaian hanya akan nyata dan abadi jika dicapai melalui dialog dan saling menghormati di mana tidak ada pihak yang merasa dipaksa dan dihina,” katanya, berbicara di depan jajaran personel militer dan diplomatik.

Dalam upacara tersebut, Ramos-Horta menerima pelukan dari pendahulunya, Guterres.

Pemilihan, yang berlalu tanpa insiden, dipandang sebagai kesempatan untuk memulihkan kebuntuan politik antara Kongres Nasional Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT) dan Front Revolusioner untuk Timor Timur Merdeka (Fretilin) pimpinan Guterres.

Kebuntuan telah membuat pemerintah gagal meloloskan anggaran selama beberapa tahun, melumpuhkan ekonomi negara yang sebagian besar pedesaan berpenduduk 1,3 juta orang.

Dalam pidatonya Ramos-Horta juga berbicara tentang membantu melestarikan “perdamaian regional dan global” dan memperluas hubungan bilateral dengan China, sambil memuji Amerika Serikat atas perannya dalam mengembangkan infrastruktur negara.

Baca Juga:  Partai Buruh akan Gelar Konvensi Capres, Ada Nama Ganjar, Anies dan Najwa Shihab

Ramos-Horta juga berterima kasih kepada mantan penguasa kolonial Portugal, yang pemimpinnya Presiden Marcelo Rebelo de Sousa hadir pada upacara tersebut. Adapun Indonesia mengutus Menkopolhukam Mahfud MD untuk menghadiri pelantikan tersebut.

Kemenangan itu memberi Ramos-Horta masa jabatan keduanya. Dia menjalani tugas pertamanya dari 2007 hingga 2012.

Ramos-Horta dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada 1996 atas usahanya dalam memfasilitasi penyelesaian konflik di Timor Timur. Pada 2008, ia selamat dari upaya pembunuhan oleh pemberontak.

Presiden Timor Leste baru harus membantu mengembangkan ekonomi negara, yang telah terpukul parah oleh pandemi Covid-19 dan di mana Bank Dunia mengatakan 42 persen populasi hidup di bawah garis kemiskinan. (*/rnc)

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *