oleh

Tiga Warga di Malaka Luka Parah Dibacok Teman Sendiri

Betun, RNC – Tiga orang warga Kabupaten Malaka mengalami luka parah setelah dianiaya dengan parang oleh rekannya. Peristiwa ini terjadi pada Minggu (25/9/2022) di Dusun Len-len, Desa Boen, Kecamatan Rinhat, Kabupaten Malaka.

Tiga korban yang ditebas dengan parang masing-masing Nahor Tafuli (58), warga Dusun Len-len, Desa Boen, Siprianus Tafuli (45), warga Dusun Oebubun, Desa Boen dan Benyamin Ato (54), warga Dusun Len-len, Desa Boen, Kecamatan Rinhat, Kabupaten Malaka.

banner BI FAST

Mereka dibacok dengan parang oleh Lukas Tafuli (44), warga Dusun Len-len, Desa Boen, Kecamatan Rinhat, Kabupaten Malaka. Belum diketahui pasti penyebab pelaku membacok ketiga rekannya sekaligus.

Diperoleh informasi kalau sekitar pukul 15.00 Wita, ketiga korban sedang makan siang bersama di rumah korban Nahor Tafuli di Dusun Len-len.
Selang beberapa saat datang pelaku Lukas Tafuli dan bertanya “au fe et me” yang artinya “istri saya di mana”.

Belum sempat para korban menjawab, pelaku langsung mengeluarkan parang dan membacok ketiga korban. Ketiga korban tersebut mengalami luka yang serius.

Korban Benyamin Ato kemudian melarikan diri ke dalam hutan. Sedangkan dua korban lainnya terkapar di lokasi kejadian karena mengalami luka parah. Pasca kejadian ini, pelaku pun pergi meninggalkan kedua korban di tempat kejadian.

Marta Timu (istri korban Nahor Tafuli) saat itu sedang berada di belakang rumah. Ia mendengar ada keributan di dalam rumah, sehingga Marta Timu pun masuk ke dalam rumah.

Ia kaget melihat suaminya Nahor Tafuli serta korban Siprianus Tafuli sudah dalam kondisi terluka dan penuh dengan darah. Marta Timu pun langsung berteriak meminta pertolongan kepada masyarakat sekitar.

Korban Nahor Tafuli dan Siprianus Tafuli pun langsung dievakuasi ke Puskesmas guna mendapat pertolongan medis. Sedangkan korban Benyamin Ato belum ditemukan keberadaannya karena melarikan diri ke hutan untuk bersembunyi dari kejaran pelaku.

Barulah pada malam hari sekira pukul 19.00 wita, korban Benyamin Ato berhasil ditemukan di dalam hutan sekitar tempat kejadian. Benyamin Ato langsung dievakuasi ke Puskesmas guna mendapat perawatan medis.

Kondisi nya sekarat karena mengalami luka potong pada bagian kepala serta luka potong pada tangan bagian kiri hingga hampir putus.

Korban Nahor Tafuli mengalami dua luka potong pada kepala bagian kiri, luka potong pada bagian hidung, luka potong di bagian pinggang kiri, luka potong di lengan kiri, luka potong di bagian punggung bawah.

Sementara korban Siprianus Tafuli mengalami luka potong pada kelopak mata bagian kiri memanjang sampai pipi kiri, luka potong pada pinggang bagian kiri belakang, serta luka potong pada bagian bokong kiri.

Kapolres Malaka, AKBP Rudy JJ Ledoh, SIK melalui Kasat Reskrim Polres Malaka, Iptu Joni Boro, SH yang dikonfirmasi Senin (26/9/2022) membenarkan kejadian ini. “Terjadi tindak pidana penganiayaan dengan menggunakan sebilah parag yang dilakukan oleh pelaku Lukas Tafuli terhadap tiga orang korban,” ujarnya dikutip dari digtara.com.

Polisi langsung ke lokasi kejadian melakukan olah TKP dan memeriksa saksi yang mengetahui kejadian ini. Korban juga menjalani visum dan hingga saat ini masih menjalani perawatan intensif di Puskesmas.

Polisi pun masih mendalami motif kasus ini dan mencari pelaku guna mempertanggungjawabkan perbuatannya.

(*/dig/rnc)

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed