oleh

Soal Penegakan Perda, DPRD TTU ‘Belajar’ ke Pemkot Kupang

Kupang, RNC – Rombongan Komisi I DPRD TTU, Kamis (1/12/2022) mendatangi Balai Kota dan bertemu langsung Penjabat Wali Kota Kupang, George M. Hadjoh. Kedatangan mereka ke Pemkot Kupang untuk mempelajari tentang program penegakan Perda yang dilakukan Sat Pol PP Kota Kupang.

Rombongan Komisi I DPRD TTU dipimpin langsung Ketua Komisi, Hilarius Ato. Sementara itu, turut mendampingi Penjabat Wali Kota Kupang, yakni Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kota Kupang, Achrudin Rudi Abubakar beserta jajaran.

banner BI FAST

Ketua Komisi I DPRD TTU, Hilarius Ato, SE, menjelaskan tujuan kunjungan kerja mereka kali ini adalah untuk mempelajari sejauh mana Satuan Polisi Pamong Praja Kota Kupang menegakkan Perda di Kota Kupang. Diakuinya meskipun wilayah Kota Kupang terbilang kecil namun jumlah penduduk yang padat dan majemuk tentunya membutuhkan pola yang tepat dalam menegakkan perda. Sebagai mitra Satpol PP, Komisi I menurutnya perlu belajar dari Satpol PP Kota Kupang yang sudah cukup sukses dalam menegakkan perda.

Selain di Satpol PP, mereka juga berencana melakukan kunjungan kerja ke Sekretariat DPRD Kota Kupang, khususnya di Bagian Risalah dan Persidangan. Diakuinya selama ini untuk proses perekaman risalah persidangan di DPRD TTU masih dilakukan secara manual, yang kurang efektif. Karena itu dalam kunjungan kali ini mereka ingin mempelajari metode ataupun teknologi yang digunakan oleh Setwan Kota Kupang untuk risalah persidangan.

Penjabat Wali Kota Kupang, George M. Hadjoh, SH, menyambut baik kunjungan Komisi I DPRD Kabupaten TTU. Mengenai penegakan Perda oleh Satpol PP menurutnya perlu ada komitmen dan tidak boleh ada negosiasi atau tawar menawar.

Ditambahkannya, dalam menjalankan tugasnya sebagai penegak Perda, para anggota Satpol PP harus memiliki keberanian. Selain itu mereka juga perlu membekali diri dengan kecerdasan serta memiliki kepedulian terhadap lingkungan dan sesama. Mantan atlet Kempo itu juga menambahkan, anggota Satpol PP harus memiliki kondisi fisik yang sehat dan bugar, karena itu harus secara rutin dilakukan upgrade untuk mengoptimalkan peran para pegawai yang masih muda.

Baca Juga:  Pemkot Kupang Mulai Tata Wisata Kuliner Kelapa Lima

Satpol PP juga menurutnya harus memberi respons yang lebih cepat terhadap keluhan atau pengaduan masyarakat, serta secara aktif melakukan penertiban di pasar dan pada para pedagang kaki lima yang menggunakan trotoar untuk berjualan.

Pada kesempatan yang sama, George juga memaparkan tentang komitmennya sejak awal menjabat yakni menjadikan Kota Kupang sebagai salah satu kota terbersih di Indonesia dan kota yang bebas dari sampah plastik. Diakuinya bersama seluruh ASN setiap hari gencar memotivasi warga untuk selalu menjaga kebersihan kota.

Dia juga menyinggung tentang upaya Gubernur NTT, Viktor B. Laiskodat untuk membangun free trade zone di wilayah perbatasan antara Indonesia dan RDTL, khususnya wilayah Wini yang masuk dalam Kabupaten TTU dengan wilayah Oekusi, RDTL. Menurutnya, warga TTU perlu mempersiapkan diri agar tidak menjadi penonton saat free trade zone berlaku. Pemerintah Kota Kupang, menurutnya siap menawarkan kemungkinan-kemungkinan peluang kerja sama dengan Pemkab TTU. (*/pkp/rnc)

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *