oleh

Josef Wongso Dicopot dari Jabatan Ketua DPC Hanura Ende

Kupang, RNC – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Hanura Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (3/7/2024), resmi memberhentikan Josef Filmon Wongso dari jabatannya sebagai Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Hanura Kabupaten Ende.

Sikap tegas ini sekaligus menjawab harapan sejumlah pengurus PAC yang datang ke Sekretariat DPD Hanura NTT pada Selasa (2/7/2024) untuk menyampaikan mosi tidak percaya terhadap kepemimpinan Josef Wongso.

Sekretaris DPD Hanura NTT, Elias Koa saat diwawancara RakyatNTT.com mengatakan, pemberhentian terhadap Josef Wongso dari jabatan Ketua DPC Hanura Ende sudah sesuai dengan mekanisme di internal Partai Hanura.

Menurut Elias, pemberhentian Josef Wongso tidak saja karena ada mosi tidak percaya dari sejumlah PAC. Tetapi yang bersangkutan sudah pernah mendapat surat peringatan. Bahkan ada kesalahan yang paling fatal, dimana Josef berkoordinasi langsung dengan DPP terkait dengan calon yang akan diusung di Pilkada Ende.

Elias menjelaskan, sesuai juknis, kewenangan DPC hanya sebatas melakukan penjaringan dan menerima pendaftaran bakal calon. Selanjutnya, DPC mengusulkan bakal calon ke DPD untuk menjalani fit and proper test. Hasil fit and proper test kemudian diteruskan oleh DPD ke DPP.

“Jadi yang berkoordinasi dengan DPP adalah DPD, bukan DPC. Yang terjadi adalah Ketua DPC melangkahi DPD dan melewati jalur yang tidak resmi untuk berkoordinasi dengan DPP. Itu tidak dibenarkan,” terang Elias.

Surat Keputusan (SK) pemberhentian terhadap Josef Wongso, lanjut Elias, sudah diterbitkan dan dikirim kepada yang bersangkutan. Di saat yang bersamaan, DPD menunjuk dan mengangkat Hironimus Irwan Kila Pelo menjadi Ketua DPC Hanura menggantikan Josef Wongso. Sementara posisi Sekretaris dipercayakan kepada Didimus Toke.

“Dengan limit waktu pendaftaran calon yang kian dekat, kita ambil sikap untuk copot dan tunjuk ketua yang baru dalam bentuk SK sehingga tidak ada kendala di kemudian hari terkait dengan kepengurusan,” katanya.

Baca Juga:  Berebut Tiket Hanura, Alex-Isyak Bisa Jadi Ancaman bagi Jonas-Alo

Elias menambahkan, penetapan cakada-bacakada menjadi kewenangan DPP. Dengan demikian, DPD, DPC hingga struktur partai yang paling bawah wajib menghormati dan menaati keputusan DPP nantinya.

“Untuk Ende yang berproses di Hanura ada tiga calon yakni pak Erik Rede, pak Yosef Badeoda dan pak Lori Gadi Djou. Jadi sekarang kita menanti keputusan DPP,” ungkapnya. (rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *