oleh

Dikabarkan Jadi Menteri, Viktor Laiskodat Sudah Pamit ke Masyarakat NTT

Iklan Demokrat

Jakarta, RNC – Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat dikabarkan akan menjadi salah satu menteri di kabinet Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Politikus NasDem itu sudah berpamitan dengan masyarakat di wilayahnya.

“Untuk masyarakat di kampung kami Provinsi NTT yang dikenal sangat terbuka dan terus terang, maka persiapan persiapan juga perlu dilakukan secara terbuka,” ungkap Sekjen NasDem Johnny G Plate kepada detikcom, Jumat (18/10/2019).

Iklan Dimonium Air

Menurut Johnny, pamitan Viktor diperlukan agar masyarakat tidak kaget manakala mantan anggota DPR RI itu tiba-tiba harus meninggalkan jabatannya. Keterbukaan disebutnya menjadi ciri khas di NTT.

“Masyarakat tidak berharap unpleasant surprise di sisi yang satu dan tanggung jawab pemimpin di sisi yang lain. Karenanya komunikasi publik menjadi penting dan baik karena memang itu ciri masyarakat di kepulauan flobamora. NTT akan terus bergerak maju dengan dinamis menuju kesetaraan sebangsa setanah air,” sebut Johnny.

Saat ditanya kepastian Viktor masuk kabinet Jokowi-Ma’ruf, anggota DPR itu belum mau menjawab tegas. Johnny meminta semua pihak menunggu pengumuman langsung dari Jokowi.

“Saya tidak ingin mendahului Pak Jokowi,” tuturnya.

Johnny memastikan koleganya hanya bersiap diri atas segala kemungkinan. Ia juga tidak menjawab saat ditanya apakah Jokowi sudah menghubungi langsung Viktor, atau melalui sang ketum, Surya Paloh. “Itu (pamitan Viktor) persiapan di daerah kami NTT,” kata Johnny.

Sinyal Viktor meninggalkan kursi NTT-1 untuk masuk ke kabinet Jokowi periode kedua juga disampaikan oleh Ketua DPP NasDem Irma Suryani Chaniago. Nama Viktor menurutnya dijagokan untuk mengisi jatah kursi dari NasDem di kabinet Jokowi.

“Insyaallah Bang Viktor salah satu yang saya jagokan,” ucap Irma, terpisah. “Saya jagokan kakak Vicky untuk menteri ESDM atau menteri Agraria. Saya pribadi ya, bukan atas nama NasDem,” lanjutnya.
Untuk diketahui, pada Kamis (17/10/2019) malam, saat menghadiri acara syukuran di DPD I Partai Golkar NTT, Viktor mengatakan Jumat hari ini ia dipanggil ke Jakarta. Oleh karena itu, ia pun berpamitan.
Ia mengatakan, dirinya sendiri ingin tetap menjadi gubernur. Namun, jika ada perintah presiden, ia siap laksanakan. Alasannya, gubernur adalah perpanjangan tangan pemerintah pusat. Oleh karena itu, ia tidak bisa melawan jika diperintah. Namun jika disuruh memilih, ia tetap memilih menjadi gubernur.
Di media sosial pun beredar kabar Viktor akan mengisi pos Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Namun, dalam draft susunan calon menteri yang berisi 80-an nama yang beredar di publik, tidak ada nama Viktor. Dari NTT hanya ada nama Johny G. Plate yang mengisi pos Menteri Pertanian.

Berikut draft nama-nama calon menteri yang beredar di publik:

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan:
1. Budi Gunawan
2. Moeldoko

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian:
3. Darmin Nasution
4. Sri Mulyani Indrawati

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman
5. Harkristuti Harkrisnowo
6. Ignasius Jonan

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan
7. Agus Harimurti Yudhoyono
8. Airlanga Hartarto

Menteri Sekretaris Negara
9. Maruarar Sirait
10. Bustanul Arifin
11. Johan Budi SP

Menteri Dalam Negeri
12. Pramono Anung
13. Soekarwo

Menteri Luar Negeri
14. Mahendra Siregar
15. Retno Marsudi

Menteri Pertahanan
16. Hadi Tjahjanto
17. Tito Karnavian

Menteri Hukum dan HAM
18. Yusril Izra Mahendra
19. Hikmahanto Juwana

Menteri Keuangan
20. Perry Warjiyo
21. Denni Puspa Purbasari

Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral
22. Archandra Tahar
23. Dwi Soetjipto

Menteri Perindustrian
24. Aviliani
25. Silmy Karim

Menteri Perdagangan
26. Agus Gumiwang Kartasasmita
27. Mukhamad Misbakhun

Menteri Pertanian
28. Arif Budimanta
29. Johny G. Plate

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
30. Abdon Nababan
31. Sudharto Hadi

Menteri Perhubungan
32. Agus Taufik Mulyono
33. Danang Parikesit

Menteri Kelautan dan Perikanan
34. Susi Pudjiastuti
35. Alex Retraubun

Menteri Ketenagakerjaan
36. Bahlil Lahadalia
37. Ahmad Erani Yustika

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi
38. Abdul Kadir Karding
39. Budiman Sudjatmiko
40. Dedi Mulyadi

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
41. Basuki Hadimuljono
42. Erick Thohir

Menteri Kesehatan
43. Terawan Agus Putranto
44. Ova Emilia
45. Madarina Julia

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
46. Haidar Bagir
47. Hilmar Farid
48. Muhammad Anis

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi
49. Kadarsyah Suryadi
50. Mochamad Ashari
51. Ilham akbar Habibie

Menteri Agama
52. Muhammad Zainul Majdi
53. Said Aqil Siradj
54. Yahya Cholil Staquf

Menteri Sosial
55. Yenni Wahid
56. Grace Natalie Louisa

Menteri Pariwisata
57. Deddy Mizwar
58. Ipang Wahid
59. Isyana Bagus Oka

Menteri Komunikasi dan Informatika
60. Najwa Shihab
61. Wishnutama Kusubandio

Menteri Koperasi, Usaha Kecil, dan Menengah
62. Betti Alisjahbana
63. Nadiem Makarim

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi
64. Emil Elestianto Dardak
65. Faida

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
66. Nurul Arifin
67. Alissa Wahid

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas
68. Bambang Brodjonegoro
69. Thomas Trikasih Lembong

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional
70. Hasto Kristiyanto
71. Tri Rismaharini
72. Arsul Sani

Menteri BUMN
73. Revrison Baswir
74. Rhenald Kasali

Menteri Pemuda dan Olahraga
75. Saifullah Yusuf
76. Adian Napitupulu

Pejabat Setingkat Menteri
Jaksa Agung
77. Mahfud MD
78. Artidjo Alkostar
79. Refly Harun

Sekretaris Kabinet
80. Gede Pasek Suardika
81. Irma Suryani Chaniago

(detik.com/rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed