oleh

Paus Fransiskus Doakan Korban Bom Bunuh Diri di Gereja Katedral Makassar

Iklan Demokrat

Jakarta, RNC – Paus Fransiskus di Vatikan ikut menanggapi soal penyerangan terorisme berupa ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral, Makassar.

Pemuka agama Katolik tersebut berdoa untuk kejadian tragis di Indonesia tersebut, tepatnya saat ibadah Minggu Palem di Basilika Santo Petrus.

Iklan Dimonium Air

“Mari kita berdoa untuk semua korban kekerasan,” kata Paus Fransiskus, dikutip dari Tribunews.com, Senin (29/3/2021).

“Terutama serangan pagi ini di Indonesia, di depan Katedral, Makassar, semoga Bunda Maria, yang selalu mendahului kami di jalan iman, membantu kami,” ucapnya lagi.

Seperti diberitakan sebelumnya, penyerangan yang terjadi Minggu (28/3/2021), memakan korban jiwa, di mana si pelaku itu sendiri.

Polisi mengatakan dua orang mencurigakan sebelumnya berusaha untuk masuk ke Gereja Katedral Hati Kudus di Makassar pada Minggu Palem. Namun berhasil ditahan oleh petugas keamanan gereja.

Detik-detik Ledakan

Lokasi dan kendaraan roda dua yang digunakan pelaku bom bunuh diri di depan pagar Gereja Katedral, Jalan Kajaolalido, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021) malam.

Pascaledakan, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto meninjau lokasi ledakan bom bunuh diri. Adapun terduga pelaku bom bunuh diri ini pernah melaksanakan operasi di Jolo, Philipina, yang merupakan bagian dari kelompok Jemaah Ansarut Daulah (JAD) yang diamankan beberapa waktu lalu. Hingga saat ini aparat terus melakukan pengembangan.

BACA JUGA: Ini Identitas Pasutri Pelaku Bom Bunuh Diri di Makassar, Baru 6 Bulan Menikah

Pastor di Gereja Katedral Makassar, Wilhelmus Tulak, membeberkan kronologi ledakan yang diduga bom bunuh diri tersebut. Kejadian itu, kata Pastor, terjadi saat ibadah kedua, saat ada pergantian jemaat yang pulang dan datang. Pihaknya mengatakan berawal dari adanya dua orang mencurigakan menggunakan sepeda motor.
“Lantas masuklah diduga pelaku bom bunuh diri, dia menggunakan motor roda dua,” katanya.

Namun rupanya menurut pengakuan Pastor, gerak-gerik mencurigakan dua pelaku tersebut sudah terbaca petugas keamanan.

Dan petugas keamanan Gereja sempat menahan pelaku terduga bom bunuh diri tersebut. Penahanan terjadi depan pintu masuk gereja. “Dan kemudian terjadilah ledakan,” lanjutnya.

Di mana ledakan terjadi sekitar pukul 10.30 WITA. Akibat ledakan pelaku bom bunuh diri tewas di tempat kejadian. (*/trb/rnc)

  • 4.2K
    Shares

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed