oleh

Yayasan Satu Hati NTT dan FP NTT Jabodetabek Berbagi Kasih untuk Korban Bencana Malapedho

Iklan Demokrat

Bajawa, RNC – Setelah sukses menyelesaikan misi bantuan bencana alam badai seroja di beberapa wilayah Nusa Tenggara Timur April dan Mei 2021 silam, Forum Pemuda NTT Jabodetabek (FP NTT) dan Yayasan Satu Hati NTT (Satu Hati NTT Foundation) Senin (13/9/2021) menyerahkan bantuan sosial untuk korban banjir bandang di Malapedho, Desa Inerie, Kabupaten Ngada. Bantuan senilai 20 Juta rupiah diserahkan langsung oleh Ketua Yayasan Satu Hati NTT Vico Amalo didampingi Jhon Flores perwakilan dari DPP Forum Pemuda NTT, yang juga ketua DPC FP NTT Bekasi dan sekitarnya.

Hal itu disampaikan Tobbyas Ndiwa, SH selaku public relation DPP FP NTT dan Yayasan Satu Hati NTT (Satu Hati NTT Foundation) kepada RakyatNTT.com, Senin (13/9/2021). Bantuan tersebut berkat dukungan dan kerjasama anggota FP NTT di Jabodetabek dan anggota Yayasan Satu Hati NTT yang bergerak cepat secara sukarela, dimana penggalangan dana yang terkumpul melalui WA Gruop yang nilainya variatif.

Iklan Dimonium Air

Ketua Umum DPP FP NTT Adi Papa Ndale menyampaikan, turut bersimpati sekaligus duka cita khusus kepada korban meninggal dunia sebagai inisiator penggalan dana.

Penyerahan sumbangan disaksikan Ketua DPRD Kabupaten Ngada Bernadinus Dhey Ngebu dan diterima langsung Kepala Desa Inerie Benediktus Milo. Vico Amalo selaku Ketua Yayasan Satu Hati NTT mengatakan jangan melihat nominal yang disumbangkan, meski di tengah kelesuan perputaran ekonomi global yang berimbas sampai ke Indonesia akibat pandemi Covid 19, namun tidak menyurutkan niat para anggota Yayasan Satu Hati NTT dan FP NTT berkolaborasi untuk sedikit menyisihkan bantuan kepada para korban bencana alam di Malapedho.

Bernadinus Dhey Ngebu dan Benediktus Milo menyampaikan rasa syukur dan terima kasih yang sebesar-besarnya untuk donasi ini. Harapannya, ke depan FP NTT dan Yayasan Satu Hati NTT terus berkolaborasi dalam berbagai kegiatan sosial khususnya untuk warga di wilayah kepulauan Nusa Tenggara Timur.

Baca Juga:  Banjir Bandang di Ngada, Petugas Kembali Temukan 1 Korban Jiwa

Sebagai informasi Yayasan Satu Hati NTT belum lama ini dibentuk berlegalitas, pasca berakhirnya misi kemanusiaan untuk korban seroja yang melanda Nusa Tenggara Timur yang di dalam keanggotaanya mayoritas adalah anggota FP NTT sebagai ujung tombak.

Lahirnya Yayasan Satu Hati NTT sangat diapresiasi Josef Nae Soi selaku Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur dalam sebuah diskusi di Jakarta belum lama ini. Dalam obrolan ia mengatakan, NTT akan berkembang cepat apabila adanya kolaborasi dan partisipasi warga NTT diaspora. (tn/pr-ysh/rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed