oleh

Kampung Komodo akan Dipagari pasca Komodo Nyaris Memangsa Balita

Iklan Covid Walikota Kupang

Kupang, RNC – Petugas Balai Taman Nasional Komodo telah mengevakuasi komodo yang menggigit seorang balita ke bagian lain pulau. Rencana pembangunan pagar di Kampung Komodo juga langsung disiapkan. Tujuannya, menghindari konflik warga dengan satwa endemik kadal raksasa tersebut.

“BTNK akan membuat pagar pengaman di Kampung Komodo untuk meminimalisir potensi interaksi membahayakan dari satwa liar bagi rutinitas harian masyarakat,” kata Kepala Balai Taman Nasional Komodo, Lukita Awang, yang dihubungi Senin (18/1/2021) seperti dilansir dari tempo.co.

Iklan Dimonium Air

BACA JUGA: Jurrasic Park, Wisata Superpremium yang Ancam Habitat Komodo

Rencana itu sesuai yang diinginkan warga setempat usai peristiwa balita digigit dan nyaris menjadi mangsa komodo pada Sabtu lalu. Warga melalui Sekretaris Desa Komodo di Pulau Komodo, Manggarai Barat, NTT, Ismail, berharap Balai Taman Nasional Komodo bisa segera membuat pagar yang membatasi kampung itu.

Selama ini, Ismail menyebutkan, banyak komodo berkeliaran di desa itu. “Konflik antara warga dengan komodo bukan baru kali ini sehingga kami minta BTN Komodo harus bertanggungjawab atas kejadian ini,” kata Ismail lagi.

Balita itu, usia 4,5 tahun, mengalami pergelangan tangannya putus dan luka di bagian kepala. Seekor komodo menyergap saat dia sedang asik bermain dengan seutas tali yang di ujungnya diikatkan ke botol plastik. Botol tersebut sepertinya menarik perhatian komodo.

Tiba-tiba komodo yang memang sudah berada di bawah rumah itu menggigit botol tersebut dan menariknya sehingga anak tersebut kemudian terjatuh. Setelah jatuh, komodo tersebut langsung menyerang balita itu.

BACA JUGA: Peneliti Sebut Pemanasan Global Ancam Habitat Komodo

Ibunya yang berada tak jauh dari lokasi anaknya jatuh langsung kaget karena anaknya menangis-nangis. Saat melihat anaknya sedang digigit komodo, ia langsung berteriak dan meminta tolong.

“Sempat ada perlawanan antara ibu dan komodo itu sebelum akhirnya banyak warga datang karena mendengar teriakan ibu dan anak itu,” kata Ismail sambil menambahkan komodo yang sempat dipukuli akhirnya melarikan diri.

Balai Taman Nasional Komodo telah menyatakan pula mengambil alih pembiayaan seluruh perawatan balita itu. Lukita mengatakan telah mengutus Kepala SPTN wilayah II untuk mendatangi korban dan keluarganya untuk memberikan bantuan khusus tersebut.

(*/tmp/rnc)

  • 36
    Shares

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed