oleh

ALIANSI NTT MENGGUGAT Tuntut Kapolri Copot Kapolda NTT Daniel Silitonga

Jakarta, RNC – Para tokoh NTT di Jabodetabek yang tergabung dalam Aliansi NTT Menggugat siap menggelar aksi di Mabes Polri pada 17 Juli 2024 mendatang. Mereka akan menuntut Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mencopot Kapolda NTT Irjen Pol Daniel Silitonga.

Dalam rilis aliansi yang diterima media ini, aksi demo itu akan dilakukan guna menolak dugaan atau indikasi kolusi dan nepotisme yang terjadi pada seleksi Akpol NTT 2024.

Selain itu, penolakan itu akan dilakukan lantaran Polda NTT mengumumkan hasil seleksi Calon Taruna Akademi Polisi (AKPOL) Polisi Daerah NTT 2024 yang meloloskan 11 orang. Pasalnya, dari ke-11 orang itu, mayoritas adalah orang luar NTT.

Keputusan itu dianggap tidak pro dan tidak memihak kepada orang asli NTT. Oleh karena itu, menuai kritik pedas dari masyarakat NTT di seluruh Indonesia.

Ketua Tim Aliansi NTT Menggugat, Emanuel Mikhael Kota bersama jajarannya dengan tegas menolak segala bentuk kolusi maupun nepotisme yang terjadi di NTT. “Kami menolak segala bentuk kolusi dan nepotisme yang terjadi di NTT,” katanya dalam rapat tersebut.

Mereka juga tak setuju hingga menolak penitipan nama taruna di NTT. “Kami menolak untuk menitip nama di NTT demi kepentingan tertentu,” tegasnya.

Selain itu, ia meminta Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengevaluasi total proses seleksi Akpol NTT 2024. “Kami minta kepolisian khususnya Pak Kapolri melakukan evaluasi total terhadap penerimaan Akpol di NTT. Karena dugaan kami, ada indikasi dan nepotisme di situ,” tambah Ketua Umum Aliansi Indonesia Timur itu.

Sementara itu, influenser sekaligus aktivis kemanusiaan asal NTT Fritz Alor Boy meminta agar jangan rampas hak dan kesejahteraan masyarakat NTT di tanahnya sendiri.

Baca Juga:  Polri Gelar Mutasi, 7 Kapolres di NTT Digeser

“Orang luar NTT lebih dominan dari orang asli NTT ini bagian dari perampasan hak dan kesejahteraan orang NTT di kandang sendiri, sehingga Kapolda NTT dan jajarannya jangan merampas,” tegasnya.

Ia menilai, apa yang dilakukan oleh Kapolda NTT Irjen Pol Daniel TM Silitonga tidak adil bagi masyarakat NTT. “Ini bagian dari ketidakadilan yang diterapkan oleh Pak Irjen Pol Daniel,” katanya.

Oleh karena itu, katanya dengan tegas, Irjen Pol Daniel harus dicopot dari jabatannya sebagai Kapolda NTT. “Copot jabatannya sebagai Kapolda NTT. Sekali lagi, Bapak Kapolri segera mencopotnya,” pinta tokoh muda NTT ini.

Turut hadir hadir dalam jumpa pers aliansi NTT ini, yakni Ketua Umum dan Panglima Nasional DPP Petir, Alex dan Romi, Ketua Umum DPP Forum Pemuda NTT Yohanes H. Ndale, Aktivis NTT Marlyn Bato (Korlap), Ketua ITB Chiko, Srikandi FP NTT dan Petir, Komunitas Mahasiswa Umpam, dan elemen lainnya. (*/rnc)

Ikuti berita terkini dan terlengkap di WhatsApp Channel RakyatNTT.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *