oleh

Tak Ada Lagi Virus ASF di NTT, Wagub Ajak Warga Kembali Beternak Babi

Kupang, RNC – Virus African Swine Fever (ASF) atau yang dikenal sebagai Virus Demam Babi Afrika mulai masuk NTT sejak tahun 2020. Akibatnya populasi ternak babi di NTT menurun drastis.

Bibit ternak babi semakin langka dan harga ternak serta daging babi melonjak tajam. Selain itu, virus ini juga memiliki dampak psikologi sosial yang besar. Masyarakat takut dan ragu untuk beternak babi lagi.

Menanggapi hal tersebut, Wakil Gubernur NTT, Josef A. Nae Soi (JNS) mengajak masyarakat NTT untuk kembali mengembangkan ternak babi.

Hal tersebut disampaikan Wagub JNS dalam sambutannya saat membuka kegiatan Kick Off Kampanye Kesadaran ASF dan Penyakit Hewan Menular Lainnya dalam Rangka Mendukung Pemulihan Sektor Babi di Aula El Tari, Senin (25/7).

Acara yang dihelat oleh Prisma Indonesia bersama Dinas Peternakan NTT dilakukan secara luring atau offline dan daring atau online.

“Kita jangan takut. Apa saja kita tidak boleh takut, waspada boleh. Apapun kejadiannya. Apa saja yang namanya penyakit babi atau penyakit hewan menular lainnya, kita tidak boleh takut, tapi waspada. Dan kita harus mencari jalan keluarnya,” kata Wagub JNS.

Wagub menegaskan masyarakat wajar merasa takut karena apa gunanya pelihara babi kalau kemudian mati. Namun dengan berbagai kebijakan dan kegiatan, penyuluhan dan ikhtiar dari pemerintah bersama berbagai komponen masyarakat lainnya, penyakit ASF sudah bisa dikendalikan dan masyarakat mulai paham tentang langkah-langkah yang dilakukan agar ternak babi terhindar dari virus ASF.

“Saya mengimbau kepada masyarakat NTT, mulai sekarang dengan kegiatan yang mulai normal, mari kita pelihara babi seperti biasa lagi. Karena penyakit ASF mulai bisa ditangani. Pemerintah pasti cari jalan keluar. Mari kita mulai bangkit, mari kita pelihara babi,” ungkap Wagub JNS.

Baca Juga:  Nasdem Apresiasi Keberanian Frans Aba Maju Pilkada NTT

Dikatakan Wagub JNS, bagi masyarakat NTT, babi punya peran strategis bukan hanya untuk kepentingan ekonomis tapi juga dalam struktur sosiokultural masyarakat.

“Tanpa babi, berbagai upacara adat bisa batal dilaksanakan. Mulai sekarang, kita tidak hanya (selesai, red) berkumpul di sini. Tapi saat kembali masyarakat, semua pihak entah itu mahasiwa, LSM, para pendidik dan semua pihak lainnya, beritahu kepada masyarakat agar mulai sekarang pelihara babi lagi. Karena dengan babi, kita bisa lakukakn kegiatan ekonomi, sosial dan budaya,” pungkas Wagub JNS.

Sementara itu, Kepala Dinas Peternakan NTT, Johanna Lisapaly menjelaskan jumlah ternak babi yang mati akibat virus ASF yang dilaporkan secara resmi ke Dinas Peternakan Provinsi NTT kurang lebih 122.000 ekor. Kerugian diperkirakan mencapai ratusan miliar rupiah. Pemerintah Provinsi NTT telah melakukan berbagai upaya pencegahan dan pengendalain untuk atasi penyebaran Virus ASF.

“Diperkirakan ternak babi yang mati di seluh NTT lebih dari yang dilaporkan secara resmi. Setelah berbagai upaya yang dilakukan, sampai dengan Juli 2022 ini, tidak ada lagi laporan kematian babi akibat ASF. Tujuan kegiatan hari ini adalah untuk membangkitkan kembali industri peternakan di NTT,” jelas Johanna Lisapaly.

Pimpinan Prisma Indonesia, Mohazin Kadir menjelaskan Prisma dalam kemitraan dengan pemerintah berupaya agar semangat masyarakat untuk pelihara babi kembali bangkit.

“Kegiatan kampanye ini nantinya diharapkan dapat memulihkan kepercayaan diri masyarakat untuk pelihara babi dan meningkatkan pengetahuan masyarakat akan Virus ASF dan penanganannya,” jelas Mohazin.

Kampanye berbagai hal tentang ASF ini juga melibatkan influencer youtuber NTT, Kaboax.

Wagub JNS dalam kesempatan tersebut juga secara resmi meluncurkan kegiatan Kick Off Kampanye Kesadaran ASF dan Penyakit Hewan Menular Lainnya dalam Rangka Mendukung Pemulihan Sektor Babi melalui penekanan sirene.

Baca Juga:  Keributan saat Doa Rosario Mahasiswa NTT di Tangsel Sudah Dimediasi Kemenag

Tampak hadir pada kesempatan tersebut perwakilan Forkopimda NTT, para kepala dinas petrnakan kabupaten/kota se-NTT,pimpinan keagamaan, utusan dari perangkat daerah, para dosen, mahasiswa peternakan, masyarakat peternak, pihak industri pakan, pengelola restoran babi, dan undangan lainnya. (*/rnc)

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *