oleh

Ketua KPU Manggarai Barat Dicopot DKPP karena Lakukan Kekerasan Seksual

Jakarta, RNC – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Manggarai Barat, Krispianus Beda berhentikan oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara pemilu (DKPP) karena terbukti melakukan kekerasan seksual terhadap salah satu staf Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Hal ini terungkap dalam persidangan dengan agenda pembacaan putusan.

“Menjatuhkan sanksi peringatan keras dan pemberhentian dari jabatan ketua kepada teradu Krispianus Beda selaku ketua merangkap anggota KPU manggarai barat terhitung sejak putusan ini dibacakan,” ujar Ketua DKPP Heddy Lugito, di ruang sidang Gedung DKPP, Jakarta Pusat, Selasa (28/5/2024) seperti dilansir Okezone.com

Dalam putusannya, Heddy juga memerintahkan KPU untuk melaksanakan putusan ini paling lama tujuh hari sejak dibacakannya putusan ini. Selain itu, meminta Bawaslu untuk mengawasi pelaksanaan putusan ini.

Sementara itu, Anggota Mejelis DKPP, Raka Sandi yang juga hadir dalam persidangan menerangkan, kalau pengadu dalam hal ini ialah korban, mendapatkan kekerasan seksual pada tahun 2019. Mulanya ketika korban saat itu, tidak bisa masuk kerja karena sakit.

Kendati demikian, karena pengadu sedang sakit, ketua KPU Manggarai Barat memaksa untuk mendatangi kos korban untuk mengantarkan minyak oles.

“Kedatangan teradu tidak diinginkan, akan tetapi teradu memaksakan untuk datang, bahwa di kos pengadu tersebut kemudian teradu memaksa untuk mengoles minyak ke wajah pengadu yang bengkak,” kata Raka.

Pada saat yang bersamaan, kata Raka, teradu juga berupaya mencium dan memperkosa korban. Namun, pengadu berhasil menghindar dan teradu berhasil meninggalkan kos korban.

“Setelah peristiwa tersebut, pengadu menerangkan bahwa teradu melakukan beberapa kali tindakan kekerasan seksual nonfisik kepada pengadu. Dalih kekerasan seksual antara lain menghubungi pengadu melalui panggilan video, meminta pengadu mengirimkan foto tidak senonoh dan menceritakan fantasi seksual yang mengarah pada pelecahan seksual,” pungkasnya. (*/okz/rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *