oleh

Ini Alasan MA Vonis Hukuman Mati Terhadap Tinus Tanaem

Kupang, RNC – Yustinus Tanaem alias Tinus divonis hukuman mati oleh Mahkamah Agung (MA) Republik Indonesia. Majelis hakim dalam amar putusan kasasinya, menetapkan, menolak permohonan kasasi dari pemohon kasasi/penuntut umum pada Kejari Kabupaten Kupang.

Amar putusan kasasi juga menyatakan, memperbaiki putusan Pengadilan Tinggi Kupang Nomor 13/PID/2022/PT KPG tanggal 12 April 2022 yang menguatkan putusan Pengadilan Negeri Oelamasi Nomor 136/Pid.B/2021/PN Olm tanggal 31 Januari 2022, mengenai pidana yang dijatuhkan kepada terdakwa menjadi pidana mati.

banner BI FAST

Majelis hakim juga memutuskan untuk membebankan biaya perkara kepada seluruh tingkat peradilan dan pada tingkat kasasi kepada negara.

Demikian putusan kasasi Majelis Hakim yang diketui oleh Yohanes Priyana, SH.,MH., dengan Anggota Dr. Gazalba Saleh, SH.,MH., serta Panitera Pengganti Ayumi Susriani, SH.,MH.

Dengan putusan ini, maka Yustinus Tanaem alias Tinus telah resmi sebagai terpidana pembunuhan dan pemerkosaan dua gadis di Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang.

Kajari Kabupaten Kupang Ridwan Sujana Angsar, SH MH yang dikonfirmasi melalui Kepala Seksi Pidana Umum (Pidum) Pethres M. Mandala, SH di kantornya, Senin (17/10/2022) pagi, membenarkan.

“Ya, kami sudah terima putusan kasasinya,” kata Pethres dilansir digtara.com.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Kabupaten Kupang menuntut pidana hukuman mati kepada Yustinus Tanaem.

JPU menuntut majelis hakim PN Oelamasi yang memeriksa dan mengadili perkara ini memutuskan, menyatakan terdakwa Yustinus Tanaem terbukti bersalah melakukan tindak pidana dengan rencana terlebih dahulu menghilangkan nyawa orang lain, dan penganiayaan terhadap anak hingga mengakibatkan matinya anak, dan dengan tipu muslihat dan rangkaian kebohongan membujuk anak untuk melakukan persetubuhan dengannya, sebagaimama diatur diancam pidana dalam Pasal 340 KUHP dan Pasal 80 Ayat (3) Jo Pasal 76C Undang-Undang (UU) RI Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan Pasal 81 Ayat (2) UU RI Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak sebagaimana dakwaan Penuntut Umum.

JPU juga mempertimbangkan hal-hal yang memberatkan terdakwa, yaitu perbuatan terdakwa mengakibatkan dua orang wanita meninggal dunia yaitu korban dewasa dan korban anak.

Tidak hanya itu, perbuatan terdakwa menurut JPU juga tergolong sadis dilihat dari cara membunuh yang langsung pada tempat vital dari tubuh korban.

Perbuatan terdakwa membunuh anak korban MB dilakukan setelah terdakwa menyetubuhi korban.

Perbuatan terdakwa sangat meresahkan masyarakat dan menarik perhatian publik.

Perbuatan terdakwa terhadap anak korban MB disembunyikan sehingga baru diketahui setelah 3 bulan kemudian.

Terhadap tuntutan JPU tersebut, Majelis di Pengadilan Negeri Oelamasi dalam putusannya menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup.

Putusan ini diperkuat lagi oleh putusan banding pada Pengadilan Tinggi Kupang.

Sementara, pada persidangan di PN Oelamasi, Yustinus Tanaem telah mengakui semua perbuatannya sebagaimana yang dituduhkan dalam dakwaan JPU Kejari Kabupaten Kupang.

Di persidangan, Tinus menguraikan perbuatannya setelah berkenalan dengan kedua korban di media sosial.

Setelah kenalan dengan korban MB (18), Tinus mengaku berjanji akan membelikan handphone dan cincin emas, serta akan memberikan uang.

Tinus juga telah beberapa kali ketemuan dan pacaran dengan MB, dan dari rekaman percakapan melalui chat messenger facebook, terungkap jika dalam pertemuan sebelumnya sudah ada upaya Tinus untuk melakukan pembunuhan namun korban berhasil menghindar.

Sementara terhadap korban YAW alias NW (19), Tinus mengaku menjanjikan lowongan pekerjaan.

Atas dasar itulah, kedua korban akhirnya mau menerima ajakan ketemuan dengan terdakwa.

Tinus di persidangan tersebut juga mengaku bahwa telah memperkosa dan selanjutnya membunuh korban MB.

Sementara terhadap YW alias NW, Tinus mengaku membunuh kemudian menyetubuhi mayat korban.

(*/dig/rnc)

Dapatkan update informasi setiap hari dari RakyatNTT.com dengan mendownload Apps https://rakyatntt.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *