oleh

Seorang Pria di Rote Ndao Ditemukan Meninggal di Tengah Jalan, Ini Penyebabnya

Iklan Covid Walikota Kupang

Ba’a, RNC – Seorang pria yang teridentifikasi bernama Nus Dethan (68) ditemukan meninggal di tengah jalan dalam posisi bersujud, Senin (24/5/2021) malam.

Dilansir dari Digtara.com, korban ditemukan di jalan jurusan Oeboloklain-Nioen, Dusun Oeboloklain Desa Matanae, Kecamatan Rote Timur, Kabupaten Rote Ndao.

Iklan Dimonium Air

Dugaan sementara, warga RT 12/RW 06, Dusun Oeboloklain, Desa Matanae, ini terkena serangan jantung saat melintasi lokasi kejadian.

Informasinya, selama ini korban tinggal satu rumah dengan kakaknya Baltazar Dethan dan istrinya Getruida Dethan-Tu’ulima.

Pada Senin malam, sekira pukul 20.00 wita, selepas makan malam, seperti biasa, korban keluar rumah untuk mengecek sapi yang biasa digembalakannya.

Namun sekira pukul 21.00 Wita, Ferdinan Fani bersama Yabes Keri dan Joni Hidu melihat ada senter menyala namun orang dalam posisi duduk bersujud di tengah jalan.

Setelah melihat dari dekat, Ferdinan menduga bahwa orang tersebut sudah dalam keadaan meninggal dunia sehinggga ia memberitahukan warga sekitar dengan cara berteriak. Warga pun berdatangan.

Yelsi Lauwoe (38), warga Dusun Nioen, Desa Matanae, Kecamatan Rote Timur, Kabupaten Rote Ndao yang rumahnya dekat lokasi kejadian dan bertetangga dengan korban mengenali korban, yang adalah Nus Dethan.

Warga yang lain kemudian memberitahukan hal tersebut kepada kakak korban, Batlazar Dethan (72) dan Getruida Dethan-Tu’ulima (67). Siprianua Lauwoe kemudian mendatangi Polsek Rote Timur guna melaporkan kejadian tersebut.

Anggota Polsek Rote Timur dipimpin Kanit Intelkam dan Kanit Reskrim Polsek Rote Timur mendatangi lokasi dan melakukan olah tempat kejadian perkara. Polisi juga berkoordinasi dengan pihak Puskesmas Eahun dan keluarga korban untuk visum.

Saat ditemukan, korban mengenakan jaket warna merah. Korban mengenakan celana pendek warna krem motif loreng. Saat itu, korban masih mengenakan sandal jepit. Posisi korban menghadap ke arah barat. Di samping kanan korban terdapat sebuah senter yang dalam posisi menyala.

Baca Juga:  Warga Kota Kupang Ini Tiba-tiba Meninggal saat Dengar Khotbah

Pada keseluruhan tubuh korban tidak terdapat tanda-tanda kekerasan fisik. Bibir korban mengalami kebiruan yang merupakan ciri umum serangan jantung sehingga korban diduga mengalami serangan jantung.

Pihak keluarga menerima peristiwa tersebut sebagai ajal dan tidak mempermasalahkan secara hukum. Atas kejadian tersebut pihak keluarga membuat surat pernyataan penolakan dilakukan Visum et Repertum.

Kasi Humas Polres Rote Ndao, Aiptu Anam Nur Cahyo, SIp saat dikonfirmasi Selasa (25/5/2021) mengakui kalau jenazah korban sudah diserahkan ke pihak keluarga dan dibawa ke rumah duka. (*/dig/rnc)

  • 110
    Shares

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed