oleh

Ahok Maafkan Zakiah Aini Peneror Mabes Polri yang Tulis Namanya di Surat Wasiat

Iklan Demokrat

Jakarta, RNC – Nama eks Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok disinggung dalam surat wasiat penyerang Mabes Polri Zakiah Aini (25) untuk keluarganya. Ahok mengaku memaafkan Zakiah Aini karena membawa-bawa namanya.

“Saya diajari untuk selalu memaafkan dan semoga keluarganya dikuatkan dan dihibur oleh Tuhan YME,” kata Ahok dilansir dari detikcom, Kamis (1/4/2021).

Iklan Dimonium Air

Dalam surat wasiat tersebut, Zakiah Aini meminta keluarganya tidak membanggakan Ahok, yang dia sebut sebagai kafir. Ahok pun mengaku bingung terkait hal tersebut.

“Saya juga bingung kenapa dianggap kafir,” ujar Ahok.

Diketahui, Zakiah Aini, sosok wanita yang menyerang Mabes Polri, meninggalkan surat wasiat untuk keluarganya. Dalam surat wasiat itu, Zakiah Aini menyebut-nyebut Ahok.

Surat itu diawali dengan permintaan maaf Zakiah kepada orang tuanya. Dia menyatakan dirinya menyayangi orang tuanya.

BACA JUGA: Teroris Wanita Zakiah Aini Paparkan Jihad ISIS di Grup WA Keluarga

“Mama, sekali lagi Zakiah minta maaf. Zakiah sayang banget sama Mama. Tapi Allah lebih menyayangi hamba-Nya, Makanya Zakiah tempuh jalan ini sebagaimana jalan Nabi/Rasul Allah untuk selamatkan Zakiah dan dengan izin Allah bisa memberi syafaat untuk Mama dan keluarga di akhirat,” demikian tulisan Zakiah pada dua lembar surat wasiat.

Selain itu, Zakiah meminta keluarganya berhenti berhubungan dengan bank. Menurutnya, bank itu riba dan tidak diridai Allah.

Dia kemudian menyebut-nyebut nama Ahok. Dia meminta agar keluarganya tidak membanggakan Ahok.

“Pesan berikutnya untuk kakak agar rumah Cibubur jaga Dede dan Mama, ibadah kepada Allah, dan tinggalkan penghasilan dari yang tidak sesuai ajaran Islam, serta tinggalkan kepercayaan kepada orang-orang yang mengaku mempunyai ilmu, dekati ustad/ulama, tonton kajian dakwah, tidak membanggakan kafir Ahok dan memakai hijab, kak. Allah yang akan menjamin rezeki, kak. Maaf ya kak, Zakiah tidak bisa membalas semua pemberian kakak,” tulisnya.

Zakiah sendiri menyerang Mabes Polri pada Rabu (31/3/2021) petang. Dia melepaskan enam kali tembakan. Setelah itu, Zakiah ditembak mati oleh polisi. (*/dtc/rnc)

  • 212
    Shares

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed