oleh

Pilpres: Selisih Quick Count dan KPU hanya 0,07 Persen

Jakarta, RNC – Hitung cepat Pilpres 2024 yang dilakukan lembaga survei LSI Denny JA hanya berbeda tipis dengan rekapitulasi KPU RI.

“Selisih totalnya (simpangan baku) hanya 0,07 persen saja. Selisih yang kecil sekali,” kata pendiri lembaga survei dan konsultan politik LSI Denny JA, Denny JA, Kamis (21/3).

Merujuk data, quick count LSI Denny JA untuk pasangan Prabowo-Gibran persentasenya 58,47 persen, atau beda nol koma dengan hitungan KPU sebesar 58,58 persen. Kemudian quick count LSI Denny JA untuk pasangan Anies- Imin 24,98 persen, beda tipis dengan hitungan KPU sebesar 24,95 persen. Hal yang sama juga terjadi pada Ganjar-Mahfud dengan perbandingan 16,55 persen versi LSI Denny JA dan 16,47 persen versi KPU.

Data tersebut membuktikan bahwa total suara nasional cukup diketahui secara akurat hanya dengan 1.200 responden dengan catatan menggunakan metodologi ketat. “Hasil 823.220 TPS juga dapat diketahui dengan akurat hanya melalui sampel 2.000 TPS, sejauh sampel ini dipilih berdasarkan tata cara keilmuan yang sahih,” lanjut Denny JA.

Tidak hanya quick count , Denny JA juga sensitif terhadap bukti prediksi survei yang dipublikasikan 5 hari sebelum pencoblosan pada 14 Februari 2024.

Denny JA menyatakan dalam interval, Prabowo-Gibran dapat mencapai dukungan 58,3 persen. Enam minggu kemudian, Hasil KPU 58,58 persen atau hanya berselisih 0,28 persen.

“Apa arti signifikan dua data di atas? Teknologi dan perkembangan ilmu membuat kita dapat mengetahui suara rakyat dengan mudah,” demikian kata Denny JA. (*/rmo/rnc)

Baca Juga:  MK Terima 277 Gugatan Sengketa Pemilu, Harus Selesai dalam 14 Hari

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *