oleh

Prediksi Terbaru, Covid-19 tak akan Hilang hingga 6 Tahun, Ini Alasannya

Iklan Covid Walikota Kupang

Jakarta, RNC – Sejumlah negara di dunia, termasuk Indonesia, tengah menggencarkan vaksinasi COVID-19. Namun, sepertinya virus Corona masih akan terus mewabah dalam waktu yang cukup lama.

Pakar penyakit menular di Australian National University (ANU), Dr Sanjaya Senanayake, mengatakan dengan hanya 70 negara yang melaksanakan vaksinasi COVID-19, maka herd immunity atau kekebalan kelompok di seluruh dunia akan sulit terbentuk.

Iklan Dimonium Air

Lebih lanjut, kata Senanayake, mungkin butuh waktu lebih dari 6 tahun untuk dunia bisa mengatasi COVID-19.

“Pada tingkat vaksinasi saat ini, diperkirakan kita tidak akan mencapai cakupan global 75 persen dengan vaksin selama sekitar 6 tahun,” kata Senanayake, dikutip dari Daily Star.

“Bukan 1 atau 2 tahun, tapi 6 tahun.” lanjutnya.

BACA JUGA: Lahan Makam Covid-19 di Fatukoa Penuh, Sudah 123 Lubang Terisi

Senanayake pun memperingatkan bahwa situasi pandemi ini tidak akan terselesaikan sampai virus Corona benar-benar dihilangkan atau setidaknya dikendalikan di setiap bagian dunia. Terlebih virus ini terus mengalami mutasi yang bisa saja membahayakan umat manusia.

Menyinggung pemerintah Australia yang tengah menyelesaikan produksi vaksin Corona AstraZeneca sebanyak 50 juta dosis di Melbourne, Senanayake mengatakan bahwa negaranya tidak akan mendapat manfaat penuh dari pelaksanaan vaksinasi jika masih banyak negara lain yang belum melaksanakannya, karena kekurangan pasokan vaksin.

“Jika kita melanjutkan vaksinasi ini, sementara di bagian lain dunia infeksi (COVID-19) masih terus tidak terkendali, maka kita akan melihat mutasi (virus Corona) yang jauh lebih jahat akan muncul, yang mungkin berdampak pada kemanjuran vaksin,” jelasnya.

“Oleh karena itu, jika Anda percaya pada nasionalisme vaksin… Anda juga harus merangkul altruisme (kesejahteraan orang lain) dan memastikan vaksin diberikan dalam jumlah yang cukup dan tepat waktu ke negara berkembang,” tuturnya.

(*/dtc/rnc)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed